Windows Subsystem for Linux 2 (WSL 2) merupakan fitur pada Windows 10 dan 11 yang menyediakan emulasi atau lebih tepatnya sekarang adalah virtualisasi lingkungan Linux di atas Windows Hyper-V, sehingga kita bisa menggunakan terminal Linux secara “native” di Windows. Penulis sudah menggunakan WSL ini sejak awal dirilis dan WSL ini sangat membantu penulis untuk koding sehari-hari menggunakan environment Linux tanpa harus melakukan dual boot atau menggunakan alternatif seperti Cygwin. Kalau kamu belum tau apa itu WSL, kamu bisa cek dokumentasi WSL ini.

Script Port Forward➡️

Tanpa basa basi, penulis akan langsung berikan script untuk melakukan port forwarding dari loopback (127.0.0.1) ke any IP (0.0.0.0) yang nantinya bisa kamu gunakan untuk mengakses resource melalui jaringan lokal dari WSL ke host Windows.

Unduh dan build kode di bawah ini dengan menjalankan perintah go build -o wsl-forward.exe wsl-forward.go.

Untuk menggunakan program yang sudah kamu buat tadi, kamu bisa menggunakan empat argumen pada CLI, yaitu:

  • lh, host yang akan menjadi target forward, default: 0.0.0.0
  • lp, port yang akan menjadi target forward
  • rh, host yang ingin di-forward, default: localhost
  • rp, post yang ingin di-forward

Argumen yang mandatory adalah lp dan rp. Contoh kasus penggunaan tool ini:

Misalnya kamu menjalankan server database PostgreSQL di host Windows dan ingin mengakses server lokal tersebut dari aplikasi yang sedang kamu buat di WSL 2. Server database listening pada port 5432 dan kamu ingin mengakses database tersebut dari WSL 2 pada port 4444.

Berdasarkan kasus tersebut, kamu bisa menggunakan perintah berikut.

wsl-forward -rp 5432 -lp 4444

Setelah mengeksekusi perintah di atas, tool akan melakukan binding ke IP 0.0.0.0:4444, IP ini merupakan alamat IP yang akan menerima semua traffic dari semua interface, kemudian tool ini akan membuka koneksi juga ke localhost:5432 yang merupakan server database. Ketika ada traffic yang masuk ke port 4444 dari interface apapun (Ethernet, Wi-Fi, dan vSwitch WSL 2), tool akan melakukan forwarding traffic tersebut ke localhost:5432 pada host Windows. Aplikasi pada WSL kemudian bisa menggunakan address $(hostname).local:4444 untuk dapat mengakses database server.

To recap,

  1. Jalankan database server (atau aplikasi apapun) yang akan di forward
  2. Jalankan wsl-forward -rp <port di Windows> -lp <port di WSL>, misal wsl-forward -rp 5432 -lp 4444
  3. Cari tahu hostname menggunakan perintah echo $(hostname), misal hostname penulis adalah MAGI
  4. Akses port tersebut dari WSL menggunakan address <hostname dari step 3>.local:<port di WSL>, berarti address yang bisa digunakan adalah MAGI.local:4444

Pretty clever, isn’t it?🤣

Wah keren gan! Tapi kenapa harus begitu ya prosesnya?

Interface vSwitch dan WSL 2🛂

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya bahwa WSL 2 berjalan di atas lightweight VM, sehingga WSL akan memiliki jaringan yang terpisah dari host Windows. Jaringan ini terdapat di belakang NAT dan juga di blok oleh Windows Firewall, sehingga koneksi dari WSL ke host Windows diperbolehkan, tetapi akses dari dalam WSL ke dalam host Windows akan ditolak. Meskipun kita sudah membuka akses firewall antara WSL dan host Windows, tidak selalu kita bisa mengakses port yang ada pada host Windows karena aplikasi yang ingin kita gunakan mungkin tidak listen pada interface milik WSL (vSwitch).

Teman-teman mungkin bingung maksudnya tidak listen pada interface WSL, padahal aplikasi dan WSL sama-sama ada di satu host Windows yang sama, tapi kenapa tidak bisa langsung saling akses port yang sama?

Sebagian besar aplikasi yang menjalankan server dan listen pada sebuah port di komputer kita biasanya hanya listen pada loopback interface, atau lebih sering kita dengar sebagai localhost. WSL memiliki interface jaringan virtual (vSwitch) sendiri yang terpisah dari host Windows, sehingga aplikasi yang listen pada localhost tidak akan bisa menerima traffic dari WSL karena mereka berada pada dua interface yang berbeda.

Solusinya adalah mengubah host yang digunakan oleh aplikasi untuk listen menjadi 0.0.0.0 atau membuat forwarding antara localhost dan interface WSL. 0.0.0.0 merupakan IP spesial yang akan mencocokan dengan semua interface yang ada pada komputer, termasuk WSL. Tool wsl-forward dibuat khusus untuk melakukan forwarding tadi dari localhost menuju 0.0.0.0, sehingga semua traffic pada komputer bisa mengakses port yang diinginkan.

Metode ini mirip seperti yang digunakan pada aplikasi seperti ngrok. Oke kita sudah paham mengenai masalah firewall dan aplikasi yang tidak listen pada host 0.0.0.0 sehingga aplikasi dari dalam WSL tidak bisa akses port di host Windows, tetapi apakah ada kelebihan lain menggunakan metode forwarding dibandingkan dengan mengubah hanya listening host menjadi 0.0.0.0?

Use Case Lain🤷‍♂️

Ya! Ada beberapa use case lain di mana penggunaan port forwarding lebih direkomendasikan dibandingkan dengan mengubah listening host ke 0.0.0.0, beberapa diantaranya yang pernah dialami penulis adalah sebagai berikut.

Aplikasi tidak support untuk listen ke 0.0.0.0

Penulis sering bekerja dengan cluster Kubernetes, salah satunya OpenShift. Sayangnya versi OpenShift Client yang penulis gunakan tidak support untuk melakukan port-forward dari pod ke host 0.0.0.0 di komputer lokal penulis, padahal penulis ingin mengakses pod tersebut dari dalam WSL. Melakukan port-forwarding dari local ke any IP merupakan satu-satunya cara untuk bisa mengakses pod dari WSL.

Penulis bisa saja menjalankan tool oc dari dalam WSL agar tidak perlu melakukan forwarding, tetapi semua toolset penulis sudah ada di host Windows, sehingga penulis tetap melakukan port-forward dari Windows untuk menghindari proses setup oc dari Windows.

Aplikasi mewajibkan untuk akses dari localhost

Misalnya PostgreSQL, database ini memiliki metode otentikasi TRUST yang memperbolehkan semua akses ke database admin tanpa password. Sayangnya, otentikasi ini hanya berlaku apabila aplikasi mengakses dari localhost, karena WSL berada pada jaringan diluar localhost (memiliki IP sendiri dari interface vSwitch), PostgreSQL akan selalu menolak otentikasi ke database. Dengan melakukan port-forwarding, aplikasi dari WSL bisa mengakses database PostgreSQL karena sekarang PostgreSQL akan menerima traffic dari localhost (karena wsl-forward running pada host Windows) dan aplikasi dari dalam WSL dapat mengakses database karena wsl-forward akan meneruskan traffic dari port tersebut.

Pada kasus ini juga bisa dihindari dengan cara menjalankan server database langsung di dalam WSL, tetapi penulis memiliki alasan yang sama, semua toolset sudah penulis atur pada Windows, sehingga penulis enggan untuk melakukan setup ulang di WSL.

Nah paparan di atas merupakan pengalaman penulis menggunakan WSL dan beberapa trik untuk bisa menggunakan WSL dan Windows dengan lebih baik lagi. Jika teman-teman punya kasus atau pengalaman lain, jangan lupa berikan feedback melalui komentar pada Gist di atas atau melalui media lain pada blog ini, terima kasih!

Referensi

  1. Hua, Qiu. 2021. network port forwarding in go lang (https://gist.github.com/qhwa/cb9d3851450bff3b705e). Diakses 01 November 2021.
  2. Mario. 2021. Port Forwarding with Go (https://www.zupzup.org/go-port-forwarding/index.html). Diakses 01 November 2021.
  3. Nilsson, Stefan. 2018. Format byte size as kilobytes, megabytes, gigabytes, … (https://yourbasic.org/golang/formatting-byte-size-to-human-readable-format/). Diakses 01 November 2021.